rajabacklink
Ketahui Efek Samping Penggunaan Ganja Terhadap Kesehatan Tubuh

Ketahui Efek Samping Penggunaan Ganja Terhadap Kesehatan Tubuh

admin
6 Nov 2022
Dibaca : 283x

Ganja merupakan bagian tanaman Cannabis sativa yang dikeringkan. Meskipun ganja memiliki manfaat kesehatan, penggunaan ganja secara sembarangan, tanpa pengawasan secara medis, bisa menimbulkan efek samping berbahaya. Ketahui efek ganja selengkapnya berikut ini. Efek ganja bisa muncul disebabkan oleh Delta-9-tetrahydrocannabinol (THC) dan cannabidiol (CBD) yang merupakan bahan kimia utama dalam daun ganja. Kandungan atau senyawa inilah yang dapat mengakibatkan Anda merasa mabuk.

Di beberapa negara yang telah melegalisasi ganja, tanaman ini dapat digunakan sebagai pengobatan tradisional untuk penyakit saraf, nyeri kronis, hingga kanker. Di Indonesia ganja belum legal dimanfaatkan untuk pengobatan alternatif. Salah satu pertimbangan ganja masih dilarang adalah efek samping yang dapat timbul dalam penggunaan jangka panjang.

Berikut ini adalah beberapa efek samping menggunakan ganja :

Masalah pernapasan

Pemakaian ganja yang dibakar berpotensi menyebabkan masalah pernapasan yang sama dengan merokok. Ini karena ganja mengandung lebih banyak hidrokarbon karsinogenik dibandingkan dengan asap tembakau. Hidrokarbon karsinogenik merupakan zat beracun yang dapat mengiritasi dan menyebabkan kerusakan pada paru-paru.

Dalam menggunakan ganja yang dibakar, orang juga cenderung mengisap ganja lebih dalam, sehingga lebih banyak zat beracun yang masuk dan tertahan di paru-paru. Akibatnya, penggunaan ganja ini meningkatkan risiko batuk berdahak dan penyakit paru-paru lain seperti pneumonia.

Peningkatan detak jantung

Tiga jam setelah mengonsumsi ganja, detak jantung akan meningkat cepat. Ganja bisa menyebabkan detak jantung meningkat 20 – 50 kali lebih banyak per menitnya. Peningkatan detak jantung ini bisa lebih tinggi saat Anda menggunakan ganja bersamaan dengan obat-obatan lain.

Nah, penggunaan ganja dalam jangka panjang dapat menyebabkan gangguan irama jantung dan penyakit jantung lain di kemudian hari. Mereka yang memakai ganja dan memiliki riwayat penyakit jantung berisiko lebih tinggi mengalami serangan jantung.

Perubahan struktur otak

Penggunaan ganja sebagai obat herbal berpotensi menyebabkan perubahan struktur pada hipokampus, amygdala, nucleus accumbens, dan prefrontal cortex pada otak. Bahan aktif dalam mariyuana, delta-9 tetrahydrocannabinol atau THC, bekerja pada reseptor kanabinoid di sel-sel saraf dan memengaruhi aktivitas sel-sel tersebut. Ketika Anda mengonsumsi ganja dalam dosis tinggi, penggunanya mungkin mengalami berbagai gejala seperti halusinasi, delusi, rusaknya daya ingat, dan disorientasi (linglung). Pemakaian ganja jangka panjang dapat mengakibatkan perubahan struktur otak secara signifikan.

Terganggunya kesuburan

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Therapeutic advances in urology (2021) mengamati efek samping ganja pada kualitas sperma dan kesuburan pria. Studi ini menemukan penggunaan ganja jangka panjang berpotensi menimbulkan dampak negatif pada kesuburan pria. Data menunjukkan pengguna ganja memiliki sperma yang rusak, jumlah sperma yang lebih rendah, dan volume air mani yang berkurang.

Menghambat tumbuh kembang janin

Central for Disease Control and Prevention menyebutkan bahwa penggunaan ganja selama kehamilan berpotensi meningkatkan risiko bahaya bagi kesehatan bayi. Bahan kimia dalam ganja, khususnya tetrahydrocannabinol (THC), dapat melalui sistem tubuh dan menuju ke janin. Hal ini dapat membahayakan perkembangan janin. Penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk lebih memahami bagaimana ganja dapat memengaruhi janin selama kehamilan. Ibu hamil sangat disarankan agar tidak menggunakan ganja.

Mengurangi kecerdasan kognitif

Orang yang sering mengonsumsi ganja dilaporkan mengalami penurunan dalam hal kemampuan belajar, fokus, hingga mengingat. Hal ini semakin parah jika seseorang mulai menggunakan ganja sejak usia remaja dan berlanjut hingga dewasa. Sebuah riset terbaru dari Psychological medicine (2021) menemukan adanya kemungkinan penurunan IQ hingga 2 poin pada mereka yang menggunakan ganja sejak remaja.

Risiko munculnya gejala psikotik

Beberapa penelitian telah mengaitkan efek samping ganja dengan peningkatan risiko gangguan kejiwaan. Kondisi ini termasuk psikosis (sulit membedakan imajinasi dan realita), skizofernia, depresi, kecemasan, dan gangguan penggunaan zat. Penelitian dalam The Lancet: Psychiatry (2019) menunjukkan bahwa merokok ganja setiap hari berpotensi tinggi mengembangkan psikosis hampir lima kali lipat dibandingkan dengan orang yang tidak pernah menggunakan ganja.                                                                                                                                           

Ganja akan memberikan efek halusinasi, ngefly, malas, depresi dan bisa membuat otak lamban berpikir. Efek yang akan dirasakan pengguna ganja akan beraneka ragam, tergantung dari kadar yang dikonsumsinya. Semakin besar penyalahgunaan ganja, maka akan besar pula pengaruhnya terhadap otak dan bisa menimbulkan risiko kecanduan.

Kecanduan inilah yang bisa membuat seseorang sulit untuk keluar dari masalah penggunaan zat ini. Lama-kelamaan, orang tersebut malah akan menambah dosis ganja yang dikonsumsinya tersebut. Sayangilah dirimu jangan sampai menyesal dikemudian. Apabila kamu mempunyai masalah serius karena kecanduan ganja bisa melakukan konsultasi di tempat rehabilitasi narkoba Ashefa Griya Pusaka

 

 

Ashefa Griya Pusaka

Pusat Rehabilitasi Narkoba (Premium)
Jl. Margasatwa No.46
RT.2/RW.6 Jagakarsa
Jakarta Selatan 12620

Hotline : 0813 8888 4646

Berita Terkait
Baca Juga:
Studi Kelayakan Bisnis Penting Sebagai Langkah Awal dalam Membangun Sebuah Bisnis

bisnis 7 Agu 2020

Studi Kelayakan Bisnis Penting Sebagai Langkah Awal dalam Membangun Sebuah Bisnis

Ketika seseorang akan membuka suatu usaha atau menjalankan sebuah bisnis, maka yang menjadi bahan pertimbangan adalah prospek usaha, modal serta kemampuan

Serius dengan Hubungan, Ini 6 Tanda Pasangan Takut Kehilanganmu

Ceritaku 29 Agu 2022

Serius dengan Hubungan, Ini 6 Tanda Pasangan Takut Kehilanganmu

Memiliki pasangan yang mencintai dan menginginkanmu seumur hidup akan membuat perempuan lain iri. Impian setiap perempuan adalah menemukan seorang

10 Fakta Menarik Seputar Dunia Digital yang Harus Anda Ketahui

Ilmu Marketing 17 Mei 2024

10 Fakta Menarik Seputar Dunia Digital yang Harus Anda Ketahui

Dunia digital telah menjadi bagian penting dalam kehidupan sehari-hari kita. Internet menjadi suatu hal yang tidak dapat dipisahkan dari berbagai aspek

Beberapa Keuntungan Penggunaan Headset Kabel Dibandingkan Headset Bluetooth

Kesehatan 17 Maret 2023

Beberapa Keuntungan Penggunaan Headset Kabel Dibandingkan Headset Bluetooth

Pada saat mendengarkan musik atau menerima telepon maupun melakukan kegiatan apapun menggunakan gadget akan lebih asik menggunakan headset. Namun saat ini

satuviral

Ceritaku 5 Feb 2023

Kuliner Aneh dan Ekstrem di Indonesia

Ada berbagai macam jenis kuliner di Indonesia yang rasanya menggugah selera dan terkenal kelezatannya hingga ke manca negara. Akan tetapi selain itu juga,

Indra Tubuh yang Masih Aktif Walau Dalam Keadaan Tertidur

Kesehatan 20 Nov 2018

Indra Tubuh yang Masih Aktif Walau Dalam Keadaan Tertidur

Tidur merupakan kegiatan yang bertujuan untuk mengistirahatkan tubuh setelah melakukan banyak aktivitas seharian. Tubuh membutuhkan istirahat yang cukup agar

Berita Terpopuler
Berita Terbaru
rajatv
Copyright © AnehItu.com 2024 - All rights reserved
Copyright © AnehItu.com 2024
All rights reserved